Bercanda Dengan Sungai Citumang

image

Seumur – umur bolak balik ke Pangandaran atau Batu Karas baru kemarin – kemarin gue merapat ke daerah ini. Namanya sungai Citumang, letaknya ngga ngerti sebelah mana, yang jelas antara kawasan Pangandaran dengan Batu Karas. Well, sebenernya gue ke sini karena ada keperluan ngemsi, sbg bentuk enterntain, panitia acara ngajak gue buat bertualang di sungai ini.

Dengan biaya 50rebu (dpt nawar hehehe) untuk nayar guide person sekaligus pelampung buat kita renang, menurut gue super murah. Soalnya wahana yg bakal dilewati ngga bisa ditawar dengan uang alias priceless. Keren. Diawali terjun bebas di bibir goa (gue ngga terjun soalnya licin naek ke atas nya (alibi) hehehe.. selanjutnya kita terus mengarungi sungai yg super bersih n bening. Kedalaman sungai bervariasi dari yg mulai selutut ampe ada yg dalemnya 13 M, tp ngga usah khawatir kita kan pake pelampung pkus ada guide person nya. Ya tetep harus hati2 juga, kalau kata orang tua baheula jangan takabur hehehe,..

image

Perjalanannya lumayan panjang, berakhir nanti di bendungan, dan finish nya di deket parkiran mobil sambil ditarik sama si guide person nya. Maklum udah cape berenang jadi ditatik hehehe..

image

Beres renang tinggal pesen nasi liwet sebakul 30rebu ditambah silahkan pilih menu tambahan nasi liwetnya dijamin murah dan nikmat.

Udah ah itu aj dongengnya. Sebenernya ini mah lai ngetes aplikasi wordpress di tablet hehehehe…

Kuliah Lagi.. Balikin Passion Gue.. (caellaaahh)

Hahaha.. Udah sebulan lebih ini gue ngambil pilihan sebagai karyawan sekaligus mahasiswa..

Sebelumnya ngga ada semangat buat ngelanjutin kuliah gue yang saat ini cuman bertitel akhir Amd alis lulusan D3. Tahun ini emang banyak perubahan yang gue rasakan di bawah alam sdar gue, entah faktor usia ato mungkin faktor lainnya. Tapi yang jelas keputusan buat kuliah lagi bukan semata – mata cari kegiatan saja, tapi lebih bagaimana membangkitkan passion yang sempat agak terkubur, memperdalam ilmu komunikasi. Dulu pas jamannya D3 gue lulus dengan predikat cumlaude bukan karena gue pinter secara teoritis dengan daya ingat tentang mata kuliah yang super, ngga.. Tapi raihan IPK itu hadir karena gue menyukai tanpa beban hal – hal yang berkaitan dengan komunikasi.

Kelas karyawan konversi di STIKOM (Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi Bandung) memberi kesempatan gue buat meruncingkan passion gue. Kampus kecil dan jam kuliah di atas jam 5, membuat gue harus ekstra semangat.. Untungnya lingkungan akademik dan teman baru yang super welcome bikin gue betah buat manteng di kelas dan mengerjakan tugas apapun yang musti gue lahap di kampus ini..

Semangat ini muncul juga berkat dukungan orang – orang sekitar yang jadi bahan bakar buat gue tetap melenggang after work menuju kampus..

Ya, setelah sebulan ini gue nambah semangat buat mendalami ilmu komunikasi, kepikiran juga buat buka tabungan khusus di Bank yang ngga ada ATM nya buat ngelanjutin S2 (kelak… ;p) Amin… Keinginan S2 muncul pas 3 hari yang lalu gue menghadiri wisuda Unpad temen gue si Ridho yang udah ratusan tahun baru kelar S1 nya (lebih mending daripada gue yang baru mulai ngelanjutin S1 hehehe…

Saat ini pembenaran buat gue adalah NGGA ADA KATA TERLAMBAT, pokonya hajar bleh. No matter what they say, gue kuliah bukan minta duit dari mereka ko (naon sih lan hehehehe…)

Finally gue simpulkan.. Saat ini gue menikmati sebagai mahasiswa sekaligus karyawan, cape dikit ngga masalah, KARENA GUE SUKA… SEKIAN UNTUK HARI INI…

Traveling Sendirian? Mabok lo?

Gue kadang ngga habis faham sama orang – orang sekitar gue yang amazing (gatau emang amazing atau emang nyinyir) pas tau kalo gue sudah, baru dan akan melakukan traveling SENDIRIAN….

“Ya ngga sih, masa iya orang kaya lo mabur sendirian..” | “maksudnya orang kaya gue gimana?” | “lo kan cablak, kalo lo pergi sendiri lo ngobrol ama siapa coba?” | “set daaaaaahhhhhhh….” |

Nah, itu petikan obrolan gue sama makhluk sekitar gue.. Oke gue sampaikan ya kenapa gue suka dan menikmati traveling sendirIan atau dalam jumlah terbatas maksimal 3 orang udah masuk kategori menyesakkan..

1. Gue mau traveling bukan mau kerja bakti ataupun jadi panitia family day alias piknik sekeluarga karyawan kantor, itu udah ada jatahnya…

2. Beberapa orang yang tau gue akan pergi traveling punya semangat “wah keren tuh, gue ikut lah lan…” | “serius lo mau ikut??” | “iya beneran…” | “yaudah siap2 ya”| *menjelang beberapa hari keberangkatan* “Lan, besok gue ada nikahan euy” atau “besok ada pengajian euy ga bisa ikut..” atau “kucing gue kepeleset di kandangnya tadi euy..” banyak lah alesan yang disampaikan, tapi sebagai manusia yang bersosial dan menghormati sesamanya gue jawab dengan senyuman tulus dan anggukan disertai siraman bensin dan hembusan api naga… (yang terakhir abaykan, terlalu lebay…) tapi ya emang nyesek juga sih yang ngebatalin di penghujung jidat gitu, otomatis gue musti rubah strategi jalan dan yang pasti budget nya juga (ada udang dibalik batu…) tapi tetap tidak menyurutkan niat liar gue untuk berpergian, jadi akhirnya tetap sendirian.

3. Kerjaan gue sehari – hari berhubungan dengan manusia (yakaliii…). Maksudnya 6 hari dalam seminggu hidup gue dihabiskan untuk berinteraksi dengan orang – orang, entah itu temen kantor, ataupun orang baru yang ngga jauh – jauh nanyain tektekbengek yang berkenaan dengan status kerjaan gue sebagai ‘pelayan’ (tanda kutip). So gue butuh momen buat lari dari ‘kenyataan’ sejenak..

4. Pas kerja, gue keiket sama aktivitas mengatur dan diatur (SOP atau target apalah), nah pas traveling sendirian ngga ada cerita begituan, paling keiket sama jadwal keberangkatan kereta atau travel atau jadwal penerbangan apalah, yang penting gue ga perlu saling nunggu, nunggu orang yang telat, nunggu orang yang ke toilet dulu, nunggu orang yang beli oleh2 dulu… atau sebaliknya, gue gamau ditunggu pas gue lagi di toilet, atau ada yang ngeluh “lo lama banget lan beli oleh2nya..” it’s time for me to manage what I want not what I have to do yeaaahhh….

5. Yang pasti juga, pas traveling sendirian gue bisa ngobrol sama orang baru dengan cerita mereka masing – masing (kebutuhan dasar gue sebagai makhluk sosial adalah ngobrol hahaha..). Yang jelas mereka bukan mau ngobrolin kerjaan, tapi cara mereka dan isi cerita mereka kadang yang suka bikin gue ngangguk ngangguk kepala, it’s something new.. emang sih bukan saat traveling aja gue bisa ketemu orang baru, setiap hari malah gue ketemu orang baru, tapi konteks dan konten nya beda hehehe..

Ya itu doank sih kenapa gue suka traveling sendirian atau dalam jumlah kelompok kecil (maksimal 3 orang lah.. kalau lebih dari 3 orang atau malahan lebih dari 10 orang itu berarti saatnya gue jadi panitia piknik bersama hahahaha….)

Selanjutnya gue akan coba nge blog cerita perjalanan traveling gue ke berbagai tempat yang pernah gue datengin, kalo mood dan waktu mengijinkan tapinya ya hahahaha… Intinya gue seneng jalan – jalan sama siapapun, mau sendirian atau rame – rame HAYUUU… Tapi pas gue pengen pergi, none can stop me to stay and waiting… Mari berpelesir… 🙂